Faktor ekologi (ekonomi, sosial dan budaya) dalam kejadian malnutrisi pada balita di puskesmas s. Parman Banjarmasin

Lucyana (2013) Faktor ekologi (ekonomi, sosial dan budaya) dalam kejadian malnutrisi pada balita di puskesmas s. Parman Banjarmasin. Skripsi Keperatan Fak Kesehatan Jur.S1 Keperawatan.

[img] Text
abstrak naskah publikasi.pdf

Download (12kB)
[img] Text
chapter 1.pdf

Download (38kB)
[img] Text
chapter 2.pdf

Download (124kB)
[img] Text
chapter 3.pdf

Download (58kB)
[img] Text
chapter 3.pdf

Download (58kB)
[img] Text
Chapter 4.pdf

Download (121kB)
[img] Text
Chapter 5.pdf

Download (16kB)
[img] Text
Chapter 5.pdf

Download (16kB)
[img]
Preview
Text
Riwayat Hidup.pdf

Download (16kB) | Preview

Abstract

Masalah gizi buruk adalah masalah ekologi, karena interaksi antara berbagai faktor lingkungan, fisik, sosial, ekonomi, budaya dan politik. Secara operasional, faktor-faktor yang memicu timbulnya masalah gizi seperti kemiskinan, daya beli, pengetahuan gizi, keluarga besar, kebiasaan makan dan faktor lainnya. Selain itu, juga dipengaruhi oleh status kesehatan (penyakit infeksi atau infeksi). Tujuan: Untuk menentukan apakah faktor-faktor ekologis (ekonomi, sosial dan budaya) menyebabkan berkontribusi terhadap kejadian gizi buruk pada balita. Metode: Penelitian ini menggunakan deskripsi metode penelitian. Data dikumpulkan melalui wawancara terstruktur, observasi dan dokumentasi. Keputusan untuk 5 orang yang anak-anaknya menderita kekurangan gizi dengan menggunakan purposive sampling dan Judgment nature. Data dianalisis menggunakan distribusi frekuensi. Hasil: Hasil wawancara dan observasi ditemukan bahwa banyak faktor berkontribusi terhadap malnutrisi yaitu ekonomi, sosial dan budaya. Faktor ekonomi diperoleh dari pendapatan keluarga, faktor sosial adalah tingkat pendidikan ibu tentang gizi pada bayi dan ketidaktahuan tentang hubungan antara makanan dan kesehatan, dan faktor budaya adalah adanya kebiasaan berbahaya atau pantang dan mengasuh ibu. Kesimpulan: Bahwa faktor-faktor penyebab malnutrisi terjadi terdiri dari faktor ekonomi: pendapatan keluarga, dari faktor sosial, yaitu: tingkat pendidikan ibu dan ketidaktahuan hubungan antara makanan dan kesehatan serta faktor budaya, yaitu: kebiasaan buruk atau pantang dan ibu pengasuhan. Kata kunci: Faktor ekologis (Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya), Malnutrisi Informasi: 1. Mahasiswa Program Ilmu Keperawatan, Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sari Mulia Banjarmasin. 2. Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan, Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sari Mulia Banjarmasin. 3. Dosen UNISKA, Universitas Islam Kalimantan, Banjarmasin

Item Type: Skripsi
Subjects: R Medicine > RT Nursing
Pengguna Penyetoran: Unit Perpustakaan UNISM
Tanggal Setoran: 07 May 2019 06:01
Last Modified: 07 May 2019 06:01
URI: http://repository.unism.ac.id/id/eprint/307

Actions (login required)

View Item View Item