Hatmah Nim : s.14.1435 Gambaran Kejadian Pernikahan Usia Dini Di Kecamatanbanjarmasin Selatan

Hatmah, Hatmah (2018) Hatmah Nim : s.14.1435 Gambaran Kejadian Pernikahan Usia Dini Di Kecamatanbanjarmasin Selatan. KTI Akademi Kebidanan Sari Mulia.

[img]
Preview
Text
7 BAB I.pdf

Download (29kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB II.pdf

Download (44kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf

Download (38kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB 4 DI REVISI LPPM HAL 29.pdf

Download (36kB) | Preview
[img]
Preview
Text
8 BAB V YES.pdf

Download (9kB) | Preview
[img]
Preview
Text
COVER Naskah.pdf

Download (18kB) | Preview
[img]
Preview
Text
ABSTRAK NASKAH.pdf

Download (6kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA REVISI LPPM.pdf

Download (22kB) | Preview
: http://repository.stikessarimulia.ac.id

Abstract

Indonesia termasuk ranking 37 dalam angka pernikahan dini sedangkan Kalimantan Selatan menempati persentase paling tinggi pernikahan dini dibawah 15 tahun yaitu 9%. Dari 5 kecamatan di Banjarmasin kecamatan Banjarmasin selatan yang paling tinggi menurut data di Kementrian Agama Hal lain yang mempengaruhi yaitu faktor adat istiadat dan faktor orang tua.Berdasarkan data KUA Banjarmasin Selatan didapatkan hasil bahwa terdapat 182 pernikahan terjadi dalam kurun waktu 3 bulan dengan pernikahan usia dini sebanyak 55 orang (30,23%) dari bulan Desember 2016 sampai dengan Februari 2017. Tujuan: Mengetahui gambaran kejadian pernikahan usia dini di Kecamatan Banjarmasin Selatan. Metode: Desain penelitian dengan rancangan penelitian deskriptif. Sampel penelitian adalah sebagian wanita yang menikah usia dini dengan menggunakan total sampling yaitu teknik menentukan semua jumlah yang menjadi populasi sebanyak 55 orang. Hasil: Kejadian pada wanita yang menikah usia dini di Kecamatan Banjarmasin Selatan didapatkan dalam kurun waktu 3 bulan diketahui yang melakukan pernikahan usia dini sebanyak 55 responden. Wanita yang menikah usia dini dipengaruhi oleh faktor budaya dan faktor orang tua dimana dari 55 responden didapatkan ada 2 faktor yang mempengaruhi terjadinya pernikahan usia dini yaitu faktor budaya didapat hasil dari 55 responden ada pengaruh sebanyak 32 orang (58,2%) dan 23 orang tidak ada pengaruh (41,8%). Sedangkan faktor orang tua ada pengaruh sebanyak 41 orang (74,5%) dan tidak ada pengaruh sebanyak 14 orang (25,5%). Simpulan: Kejadian pernikahan usia dini lebih banyak dipengaruhi oleh faktor orang tua sehingga disarankan bagi petugas kesehatan dapat berkolaborasi dengan masyarakat untuk mengurangi kejadian pernikahan usia dini diwilayah setempat. Kata kunci : Faktor budaya, Faktor orang tua ,Pernikahan usia dini

Item Type: KTI DIII Kebidanan Sari Mulia
Kata Kunci Tidak Terkontrol: Faktor budaya, Faktor orang tua ,Pernikahan usia dini
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Pengguna Penyetoran: Unit Perpustakaan UNISM
Tanggal Setoran: 05 Nov 2018 00:40
Last Modified: 05 Nov 2018 00:40
URI: http://repository.unism.ac.id/id/eprint/142

Actions (login required)

View Item View Item